Faktor Apa yang Membuat Liga Inggris Menjadi Terpopuler ?

Faktor Apa yang Membuat Liga Inggris Menjadi Terpopuler ?
Faktor Apa yang Membuat Liga Inggris Menjadi Terpopuler ?

Bukan rahasia lagi bahwa Liga Premier adalah liga paling populer di dunia. Selain itu, tentu saja, dikatakan bahwa persaingan adalah yang paling keras. Sederhananya, tidak ada klub yang mendominasi lebih dari lima musim berturut-turut sejak mulai bergulir pada 1992.

Itu sebabnya, klub mana pun bisa memenangkannya. Tidak masalah apakah dia baru dipromosikan seperti Leicester City, atau klub sebesar Liverpool. Begitu juga dengan kekalahan dan kemenangan. Kemarin, Manchester City, penantang kuat gelar Liga Inggris, mampu kalah dari Tottenham Hotspur, tim yang lebih suka kalah daripada menang. Hal ini membuat Premier League semakin menarik untuk ditonton.

Namun, di luar faktor persaingan, tentu ada hal yang membuat Liga Inggris menjadi liga terpopuler di dunia. Hmm.. Penasaran kenapa Premier League sering disebut sebagai liga terpopuler di dunia ya?

Faktor Waktu

Kunci popularitas adalah massa atau publisitas. Apa pun yang menarik perhatian massa pasti akan populer. Namun, sebelum itu, pertama-tama kita harus memahami mengapa seseorang mungkin peduli tentang sesuatu.

Selanjutnya, kami akan memperlakukan Liga Premier sebagai hadiah. Baik di layar atau di layanan streaming. Tentu saja, tidak semua orang mengorbankan waktu kerja untuk menonton Premier League. Jadi memilih waktu yang tepat adalah kuncinya. Sementara tayangan TV memiliki prime time, Liga Premier juga telah mengatur jadwal untuk dapat terhubung dengan penggemar sepak bola, terutama di luar Benua Hijau.

Satu hal yang tidak dimiliki liga lain adalah pertandingan sepak bola Inggris dimainkan di Greenwich Mean Time (GMT). Dan GMT adalah zona waktu yang paling sempurna untuk penyiaran global. Jadi, jika pertandingan Liga Premier berlangsung pada pukul 15:00 GMT, itu berarti para penggemar sepak bola yang tinggal di Asia daratan akan dapat menontonnya pada pukul 10 malam.

Baca juga:  Performa Cristiano Ronaldo Menurun di Manchester United

Baca juga: Bangkitnya Newcatle United Dari Keterpurukan

Pada saat itu, semua orang di Asia ada di rumah. Sementara itu, warga Amerika Utara dapat menonton Liga Utama Inggris sambil menikmati kopi pagi atau sebelum berangkat kerja. Berkat titik ini, Liga Premier mampu menarik 4,76 miliar penonton di seluruh dunia, atau ya… lebih dari separuh populasi dunia.

Karena waktu yang tepat, pendapatan Liga Premier yang berasal dari penyiaran juga menyebabkan orang berkembang. Pada musim 2018/19 saja, Liga Premier mencapai pendapatan siaran internasional sebesar $6 miliar, atau sekitar Rs 85,9 triliun. Tingkat pendapatan ini hampir 10 kali lebih tinggi dari Bundesliga.

Faktor Investor

Karena menarik banyak penonton di seluruh dunia, Liga Premier juga menarik para taipan investasi. Oleh karena itu, wajar jika investor nama besar berbondong-bondong ke Liga Inggris untuk mendapatkan hak klub Liga Inggris. Misalnya, Sheikh Mansour yang membeli Manchester City. Roman Abramovich dengan gurita komersial membeli Chelsea.

Mantan pemain Matthew Benham membeli Brentford. Dan tentu saja Pangeran Saudi, yang ikut mengakuisisi Newcastle United. Para taipan ini tidak hanya menguasai klub-klub di Premier League, tapi juga Premier League itu sendiri. Banyak industri penyiaran dan periklanan berinvestasi di Liga Premier.

Baca juga: Menjadikan Puasa Sebagai Gaya Hidup Sehat Zaman ‘Now’

Mereka tidak segan-segan memenangkan hak siar dan sponsorship, karena keuntungannya bisa berlipat ganda. Semakin banyak hak cipta yang dimiliki industri penyiaran, semakin banyak sponsor yang dimilikinya, semakin mudah untuk menjadi terkenal.

Baca juga:  Celtic Dan Rekrutan Beberapa Pemain Asal Jepang

Faktor Atmosfer Para Pendukung

Selain masalah finansial, Premier League juga terkenal memiliki atmosfer suporter yang begitu bergairah. Bahkan, hooliganisme di Inggris sangat mempengaruhi keberadaan preman di negara lain. Liga Premier Inggris dikenal untuk menarik ribuan penonton ke stadion.

Rata-rata penonton pertandingan Liga Inggris di stadion ini bisa melihat melalui 38.000 pasang mata. Satu-satunya liga yang dapat bersaing dengan Liga Inggris adalah Bundesliga, dengan rata-rata kehadiran 42.700 penonton. Sementara di liga lain seperti La Liga, rata-rata penonton di tribun penonton hanya 14.000 orang.

Baca juga: Inilah Berbagai Makanan Terhits di Bandung

Pertanyaannya adalah, mengapa begitu banyak orang ingin menonton Liga Premier? Jawabannya sederhana, semakin banyak pemain bintang. Seiring berjalannya waktu, Liga Inggris bahkan menjadi tempat lahirnya para bintang di atas lapangan. Menyebutnya Cristiano Ronaldo, yang meski usianya sudah lanjut, pesonanya masih sulit untuk disangkal. Kemudian nama-nama seperti Romelu Lukaku, Mohamed Salah, Roberto Firmino, Kevin De Bruyne, Harry Kane dan masih banyak pemain lain yang masih bermain juga membuat Liga Inggris semakin terkenal.

Ingin sesuatu yang sedikit kuno? Tentu kita bisa menyebut sekaliber Steven Gerrard, Frank Lampard, Dimitar Berbatov, Didier Drogba, Thierry Henry, Dennis Bergkamp, ​​Edwin Van Der Sar, David Beckham, dan menyebut diri Anda sendiri.

Menjadi Berkumpulnya Manager Top Dunia

Selain para pemain bintang, Liga Inggris juga menjadi tempat lahirnya para petinggi militer. Dari dulu hingga sekarang, Premier League sepertinya tidak pernah kehabisan pelatih ternama. Terutama hari ini. Semua manajer terbaik di dunia pergi ke Liga Premier. Thomas Tuchel yang sukses di Dortmund kini menjadi manajer Chelsea. Kakak tertua Tuchel, Jurgen Klopp, pindah ke Liverpool terlebih dahulu. Brendan Rodgers saat melatih Leicester City. Pep Guardiola, ahli taktik serangan Camp Nou yang paling dicintai, dekat dengan Manchester City.

Baca juga:  Kasus Mason Greenwood Yang Dianggap Memalukan

Kemudian ada Antonio Conte yang direkrut Tottenham Hotspur. Dan Manchester United yang mendatangkan bapak gegenpressing, Ralf Rangnick. Tentu saja, Anda tidak perlu mengajukan pertanyaan yang tidak ada. Tentu, keberadaan pemimpin puncak inilah yang membuat banyak orang tertarik dengan Premier League. Setidaknya sedikit orang yang ingin melihat bagaimana, misalnya, seorang pakar gegenpressing mengelola klub yang kini sedang kacau balau dan kehilangan filosofi bermainnya.

Baca juga: Awal Mula Munculnya Febri dan Performa Persib

Apa yang membuat Premier League lebih populer dari BRI Liga 1 sejauh ini, selain faktor-faktor di atas? Itu benar, tegak. Selain keputusan kontroversial wasit, di Liga Inggris ada beberapa skandal pengaturan pertandingan. Artinya Premier League bisa lebih dipercaya sebagai liga sepak bola yang menjunjung tinggi kejujuran.

Buktinya, kami hampir tidak bisa memprediksi hasil dari setiap pertandingan Premier League. Ini berbeda dengan BRI Liga 1 atau Serie A. Di level tertinggi Italia, ada skandal yang mencoreng sepak bola Pizza Country. Semua orang tahu calciopoli.

Skandal itu telah mengakibatkan Juventus, AC Milan, Lazio dan Fiorentina. Premier League mempunyai cara sendiri untuk mengatasu itu semua. Padahal, soal akuisisi tidak bisa dibohongi, karena FA sudah mengeluarkan aturan ketat. Namun, bukan berarti Liga Inggris tidak lepas dari berbagai skandal, termasuk pelecehan seksual

Dapatkan info terbaru dari Bacapos.com via email. Masukkan email anda

Bagikan :
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on pinterest
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tulis komentar

scroll to top

Bacapos

Dapatkan informasi terbaru via email

Jangan lewatkan informasi terbaru lainnya dari Bacapos.com