Menanti Kemampuan Lampard Sebagai Pelatih Everton

Menanti Kemampuan Lampard Sebagai Pelatih Everton
Menanti Kemampuan Lampard Sebagai Pelatih Everton

Di era sepakbola modern, modal yang melimpah bisa menciptakan harapan. Meski uang bukan segalanya, dengan uang berlimpah apapun bisa dilakukan. Fans Everton merasakan hal yang sama. Ada banyak harapan ketika klub kesayangan mereka dibeli oleh seorang pengusaha kaya bernama Farhad Moshiri.

Moshiri membeli 49,9% saham di Everton pada Februari 2016. Pengusaha berdarah Iran itu bukan orang kaya. Menurut daftar ‘Sunday Times Rich’ yang diterbitkan oleh The Times, kekayaan Moshiri pada tahun 2021 diperkirakan mencapai £2 miliar. Kemudian, pada Januari 2022, Farhad Moshiri meningkatkan kepemilikannya di Everton menjadi 94%.

Sejak saham mayoritas di Everton dikuasai oleh Moshiri, The Toffees telah menjadi klub belanja yang ramai. Dari pemain tercinta hingga pelatih kelas dunia, Moshiri telah disertakan. Sejak musim 2016/2017, lebih dari 620 juta euro telah dikucurkan oleh pemiliknya.

Namun, kenyataan terkadang tidak seindah yang diharapkan. Meski menghabiskan dana sebesar itu, nasib Everton di Liga Inggris tidak berubah secara signifikan. Jika sebelumnya, di bawah asuhan David Moyes, Everton menjadi tim kelas menengah yang kerap menghambat persaingan tim ‘Empat Besar’, kini posisi The Toffees hanya berada di posisi orang kaya dan pas-pasan.

Menunjuk Frank Lampard sebagai pelatih baru

Sejak pekan ke-22, posisi Everton di klasemen Premier League musim 2021/2022 turun ke peringkat 16. Hasil ini merupakan hasil dari kekalahan ke-21 yang diderita Everton melawan tuan rumah Norwich City. Alhasil, Rafael Benitez dicopot dari posisi pelatih Toffees.

Baca juga:  Performa Cristiano Ronaldo Menurun di Manchester United

Benitez adalah manajer kesebelas yang dipecat oleh Everton sejak Farhad Moshiri mengambil alih. Setelah diambil alih sebagai penjaga gawang oleh Duncan Ferguson, pada 31 Januari 2022, Everton resmi memperkenalkan Frank Lampard sebagai manajer baru mereka. Sebagai kapten Toffees yang baru, tugas mantan pemain sekaligus manajer Chelsea ini cukup berat.

Baca juga: Mengenal Konsep Trading Dan Strategi Untuk Seorang Trader

Pasalnya, ia datang ke Goodison Park saat posisi Everton hanya terpaut 4 poin dari zona degradasi. Selain itu, semangat kompetitif para pemain Everton juga turun ke titik terendah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebelum Lampard datang, Everton sudah menelan 10 kekalahan dan hanya mengoleksi 19 poin dari 19 penampilan di Premier League. Neraca tentu buruk bagi klub yang telah menghabiskan banyak uang.

Aturan ketat Frank Lampard di Everton

Untuk mengatasi masalah ini, Frank Lampard telah mengambil tindakan drastis. Segera setelah resmi menerima pelatih kepala baru Everton, The Sun melaporkan, ia langsung menetapkan aturan ketat yang harus diikuti para pemain Toffees. Dilaporkan secara luas bahwa aturan ketat Frank Lampard telah dipasang di dinding di ruang ganti pemain di fasilitas pelatihan Everton, Finch Farm.

Tanpa keringanan, bagi siapa saja yang melanggar denda berupa uang banyak menanti. Aturan pertama adalah para pemain harus menghadiri rapat tim atau berlatih tepat waktu. Jika melanggar, Anda akan didenda seribu pound atau lebih dari Rp 19 juta. Hukuman serupa berlaku jika seorang pemain melanggar aturan berpakaian.

Baca juga:  Bangkitnya Newcatle United Dari Keterpurukan

Sebagai aturan selanjutnya, pemain dilarang menggunakan ponsel selama rapat tim atau saat makan malam. Jika ketahuan melanggar, pemain ini harus membayar denda sebesar 2.000 poundsterling atau setara dengan hampir 39 juta rupiah. Denda sebesar £ 5.000 atau lebih dari Rp 97 juta juga berlaku jika seorang pemain menolak untuk kembali dari pertandingan tandang melawan anggota tim lainnya.

Selidiki kalibrasi, aturan yang sama juga diterapkan saat masih melatih Chelsea. Perbedaannya adalah bahwa di Chelsea dendanya jauh lebih menyesakkan.

Baca juga: Aplikasi Untuk Melihat Pesan WA Yang Dihapus

Selain itu, bagaimanapun, ini adalah poin baru dalam sejarah Everton. Sebuah sumber dari klub yang bermarkas di Goodison Park itu mengatakan, denda Lampard adalah yang terbesar dalam sejarah klub. Frank Lampard tampaknya mendapat kepercayaan yang cukup besar dari Farhad Moshiri.

Selain ditawari kontrak 2,5 tahun hingga Juni 2024, ia juga langsung diganjar sejumlah uang yang cukup besar untuk menambah basis amunisi tim saat dibutuhkan. Sejak kedatangan Frank Lampard, Everton telah mendatangkan lima pemain baru.

Mereka adalah Vitaliy Mykolenko, Nathan Patterson, Anwar El Ghazi dan tentu saja Dele Alli dan Donny van de Beek. Apalagi dengan 2 nama terakhir, penampilan mereka menjadi hal yang paling dinanti. Pasalnya, Dele Alli dan Van de Beek sama-sama mengalami masa kelam di klub sebelumnya. Pengalaman dalam mengembangkan pemain muda dan menyesuaikan bentuk pemain bermasalah akan diuji di sini oleh Lampard.

Baca juga:  Awal Mula Munculnya Febri dan Performa Persib

Lampard melakukan debutnya di Everton

Lampard melakukan debut pelatih kepala di Everton pada 5 Februari kemarin, tepatnya di babak keempat Piala FA melawan Brentford. Menggunakan formasi ke-343, ia menempatkan Richarlison sebagai ujung tombak dari sayap Demarai Gray dan Anthony Gordon. Apalagi, Vitaliy Mykolenko juga langsung bermain di posisi gelandang kiri.

Alhasil, Everton mengalahkan perlawanan sang tamu dengan skor luar biasa 41. Hasil itu mengantarkan Jordan Pickford dan kawan-kawan langsung ke babak kelima Piala FA. Apalagi, kemenangan babak keempat Piala FA juga menandai debut manis Lampard di hadapan ribuan pendukung Toffees.

Baca juga: Tujuan PSSI Naturalisasi Pemain Eropa

Namun, hasil yang sama tidak terjadi di laga perdananya sebagai manajer Everton di Premier League. Sebagai tamu di atas lapangan penghuni zona degradasi, Newcastle United, pasukan pelatih Frank Lampard kalah dengan skor 3-1 meski di babak pertama mereka sudah memimpin.

Tebak Nasib Everton bersama Frank Lampard

Kini, situasi Frank Lampard di Everton bisa dibilang tidak jauh berbeda dengan saat masih melatih Chelsea. Mungkin tekanan opini publik di Goodison Park tidak seseram tekanan di Stamford Bridge. Namun, Lampard menerima beberapa kesamaan di Everton. Patut kita nanti kiprah Lampard dalam menukangi Everton.

Dapatkan info terbaru dari Bacapos.com via email. Masukkan email anda

Bagikan :
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on pinterest
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tulis komentar

scroll to top

Bacapos

Dapatkan informasi terbaru via email

Jangan lewatkan informasi terbaru lainnya dari Bacapos.com